Tag Archives: placemaking

Placemaker Week ASEAN, Kuala Lumpur, Malaysia, 7-8 November 2019

Placemaker Week ASEAN 2019 baru saja usai diselenggarakan di Kuala Lumpur, Malaysia; pertama kalinya di kawasan Asia setelah sebelumnya hanya berlangsung di Eropa Barat. PMWA2019 ini digelar di stadion Ching Woo yang dibangun tahun 1950an, yang beberapa fasilitasnya masih berfungsi dan terbuka utk publik. Apa itu “placemaking”? Kata-kata kunci yang banyak dilempar di forum ini, terkait istilah tersebut, antara lain: keberlanjutan, pemberdayaan komunitas dalam menciptakan perubahan, transformasi ruang (publik), hak terhadap (ruang) kota, inklusivitas, dan sejenisnya. Bisa dilihat dari kotretan #graphicnotes di sini 🙂 

placemakerASEAN tita

Senang hadir di sini, karena juga bisa sambil reuni sebentar dengan Mas Singgih, yang menekankan bahwa dalam konteks Asia, aspek warga desa (tidak hanya warga kota) berpengaruh besar terhadap pergerakan di skala wilayah kota/kabupaten. Intinya, meskipun placemaking bukanlah hal yang baru bagi kita di Asia, namun dalam platform ini kita bisa saling berbagi dan menunjukkan cara orang Asia membentuk dan mengubah ruang-ruangnya sendiri, dengan caranya sendiri; sekaligus dapat menjadi rujukan bagi warga belahan dunia lain yang masih berjuang untuk menentukan ruang hidupnya sesuai dengan kapasitas dan ekspresinya sendiri. Pointers dari acara ini antara lain:

  1. ThinkCity, yang awalnya dibentuk khusus untuk menangani peremajaan area bersejarah Penang sebagai Kota Pelabuhan abad ke-14, yang telah diakui UNESCO sebagai Kota Pusaka, dalam melaksanakan tugasnya berprinsip untuk membentuk ruang-ruang sosial berbasis budaya, untuk membuat orang nyaman berada di dalamnya, dengan mempelajari sosiologi ruang kota dan behavioural economics.  
  2. Karena keberhasilannya di Penang, ThinkCity pun melebarkan garapannya ke kota-kota lain seperti Kuala Lumpur, Johor Baru, dll., dengan memegang konsep transformasi kota yang berpihak pada manusia, serta mempromosikan keberagaman dan inklusivitas. Bagaimana peran placemaking dalam hal ini? Apa kontribusinya?  
  3. Setiap orang punya hak untuk membentuk ruangnya, sehingga kesetaraan sosial dapat tercapai.
  4. Placemaking harus bisa menciptakan a sense of space, juga rasa memiliki. Pendekatan bottom-up memungkinkan hal ini, untuk mewujudkan kemauan masyarakat yang sebenarnya; bukan kemauan masyarakat yang diasumsikan oleh pemerintah.    
  5. Placemaking bukan berarti membangun yang baru, tapi justru memanfaatkan yang telah dimiliki, dengan cara memberikan dimensi dan perspektif baru pada ruang tersebut. 
  6. Ruang sosial dapat dibentuk dalam tahapan: Branding >> Destinasi >> Liveability.
  7. Kesetaraan dalam kota dapat tercapai dengan mempertimbangkan aspek-aspek Place, Product, Program, People, Prosperity, Promotion.
  8. Intinya adalah empati, ketika berurusan dengan komunitas, keadilan, dan orisinalitas.  

Setelah sesi panel, saya bergabung dengan workshop yang difasilitasi oleh The City at Eye Level Asia, sebuah inisiatif yang dimulai di Belanda dan mulai menyebar ke seluruh dunia, dan baru kali ini dicoba untuk Asia. Format workshop-nya adalah world cafe, di mana para peserta dalam kelompok-kelompok secara bergiliran mampir berdiskusi dari satu meja ke meja berikutnya. Tiap meja memiliki tema yang berbeda; dalam hal ini berupa pertanyaan How, Who, When, Why, What, Where, untuk gagasan pembentukan jejaring The City at Eye Level di Asia. Hasil dari sesi ini adalah pengajuan diri dari kota-kota di Asia untuk menjadi tuan rumah, sekretariat, dan sebagainya. The City of Eye Level selama ini telah mengadakan pertemuan dan menerbitkan publikasi seputar partisipasi masyarakat dalam kotanya; diharapkan terdapat pula publikasi dengan tema tersebut dari wilayah Asia dari jejaring yang telah terbentuk ini.

Ada satu sesi lagi di mana saya berkesempatan menyampaikan contoh-contoh intervensi ruang publik yang telah dilakukan oleh BCCF, yang kemudian bergeser ke program-program yang bersifat pengembangan kapasitas SDM melalui urban games, workshop design thinking bagi pemerintah, sebagai modul sekolah, dsb. 

placemakerASEAN tita2

Selama di sana, saya juga sempat diwawancara oleh salah satu media terbesar Malaysia, The Star, yang hasilnya bisa dibaca di tautan ini:

https://www.thestar.com.my/metro/metro-news/2019/11/16/placemaking-speakers-share-their-experience-and-ideas

Dari acara-acara semacam ini, yang paling menyenangkan adalah kesempatan bertemu kembali dengan rekan-rekan ‘seperjuangan’ di wilayah Asia Tenggara. Setelah menunaikan seluruh sesi hari itu, saya kembali berdiskusi dengan tim ThinkCity terkait rencana kolaborasi berikutnya. Hubungan erat yang kami mulai sejak tahun 2014, ketika kami sebagai Kota-kota Bandung dan Penang beserta Cebu dan Chiang Mai bersepakat untuk bekerja sama dalam korteks Jejaring Kota Kreatif Asia Tenggara, hingga kini telah mengalami dinamika yang tak terduga. Di sinilah kami harus saling belajar melihat manfaat dan dampak dari kolaborasi yang selama ini terjadi. Nantikan rencana-rencana kami berikutnya, karena sepertinya bakal lebih seru, terutama yang juga terkait dengan Indonesia Creative Cities Network (ICCN).